SELAMAT DATANG DI GINDA BUKU

Distributor Buku TK PAUD dan RA | Perjalanan Hidup Owner
Temukan Saya di

Ginda Ersigit



By  Ginda Buku     16.58    Label: 
~ Ginda Ersigit ~

Photo yang digunakan untuk persaratan
SNMPTN ke 2 setelah Lulus


Ginda Ersigit ini merupakan sebuah nama yang diberikan orang tua saya ketika lahir, tepatnya Bapa. Dan mengenai arti dari naman Ginda Ersigit ini saya pribadi juga kurang atau bahkan tidak mengetahuinya, yang jelas nama saya Ginda Ersigit. Kalau cari di mbah google Er itu Dari Timur dan Sigit itu Tampan atau pria tampan dengan katalain Ersigit berarti Pria tampan dari timur He..he....Begitu juga tanggal lahir saya hingga saat ini masih rancu, menurut penerangan nenek saya lahir pada akhir bulan desember didi hari dengan katalain tanggal 31 Desember Dini hari atau lebih dari jam 12 malam ya berarti itu sudah masuk tanggal 1 Januari kan. Namun Mamah, saya lahir tanggal 31 Desember, so jadinya bingung juga. Maka tidak heran  kalo saya itu banyak bingungnya dari pada yakinnya. Tapi keputusan finalnya  yang tercatat di Akta Kelahiran yasa lahir pada tanggal 1 Januari 1992, Kren kan.. Tahun baru & Hari Perdamaian Dunia gituh... di rayainnya juga oleh semua lapisan masyarakat di seluruh dunia.. he.e... :D

Mengenai sifat dan tingkahlaku, saya sendiri kurang memahaminya om.. Tapi perasaan saya tu ga sombong ataupun angkuh, baik juga tidak terlalu, ya biasa-biasa sajalah. 

Kalo soal hobi saya ga ada hobi yang spesifik apa aja pasti ayo, yang penting jangan menggunakan kaki ya seperti futsal atau bola, karena saya tipe orang ga tegaan sih, kasian tuh bola di tendang-tendang, ntar kalo do'i sakit gimana :P

Pendidikan saya itu paling tragis kayanya, karena selama 12 tahun sekolah hingga lulus SMK saya sama sekali tidak mengetahui satupun rumus Fisika, Kimia, ataupun Biologi ya kalo Matematika ada sih rumus pitagoras saya tau, itu pun satu-satunya selebihnya Blank... kalo + * / - kayanya itu ga masuk rumus deh, soalnya mana udah umum dan anak Supermen juga pasti tau. Jenjang pendidikan saya diawali di : 

Taman Kanak-kanak SEJAHTERA IV  ~ Kota Tasikmalaya


Photo Rapor TK


Dulu saya di gurui oleh ibu lia dan ibu momoh dengan kepala sekolah ibu ebat, tapi kini ibu ebat kabarnya sudah wafat, sedih juga sih ga sempat ketemu lagi, terakhir ketemu ya waktu lulus TK saja. Saya TK hanya 1 Tahun 0 Besar kemudian lanjut ke SD.

SD Negeri Pajajaran ~ Kota Tasikmalaya


Photo Perpisahan SD


Di Sekolah dasar ini lah saya pertama kali ngerasain yang namanya pusing mikirin pelajaran, soalnya perasaan waktu TK ga repot-repot amat. Awal masuk 

Kelas 1 : 
Saya digurui oleh ibu siapa yah lupa lagi tapi kalo wajah saya tau, 

Kelas II : 
Oleh Ibu ADE S, gurunya baik deh dan sekarang ini tahun 2013 beliau jadi Kepala SDN Cibeti jadi ya ga ngajar di SDN Pajajaran lagi.

Kelas III : 
Oleh Ibu Tita ya kalo ga salah ibu tita namanya, Ibu guru ini keliatannya galak tapi padahal baik sih, orang nya saklek, atau sitilahnya pasti, jadi ga neko-neko. Oh ia di penghujung kelas III ini saya pertama kali seumur hidup bisa dan mau ikut pentas Tari di SAmenan sekolah. 

Kelas IV : 
Oleh Ibu Atih. Nah kalo ibu guru yang satu ini buaikkk banget, asli super deh baiknya. di kelas IV ini lah saya menjadi orang yang nakal, mulai dari sering bolos, masuk kesiangan, ngobrol ketika ibu guru sedang menerangkan, sampai sampai saya pernah di lempari kapur tulis dari depan,  waktu itu bu atih sedang memerangkan pelajaran di depan dan saya tepatnya di bangku pojok paling belakan sebelah kanan sedang asik-asiknya main kuis-kuisan kertas sama teman saya yang bernama bayu tresno, lagi asik main sambil bisik-bisik dan cekikikan eh... tak taunya Tuingggg..... pletuk..... kapur mendarat di meja saya dari arah depan, tapatnya dari arah ibu guru yang sedang menerangkan. Sontak saya kaget dan malu juga sih. Selanjutnya sejak saya masuk TK hingga Lulus SMK pertama dan untuk yang terakhirnya saya bisa dapat nilai 0 (Nol) hanya pada waktu duduk di kelas IV ini, (aduh parah .. deh gua), hingga saya dimasukan kandidat Calon Anak yang akan Tinggal Kelas.. (T.T) aduh... mulai deh parno... dan gemeteran, Oh ia, saya juga inget perkataan teman saya yang bernama Ari Gustian Nugraha waku itu kita dilapang lagi jalan dan do'i bilang "Gin mun maneh ke teu naek kelas, kalem we urang mah pasti jadi babaturan maneh keneh da" seperti itulah kurang lebih perkataannya. Namun ketika kenaikan kelas, alhamdulilah ternyata saya Naik kelas.. wah.. plonggg.. pisan euy... pokonamah.

Kelas V :
Kembali ibu Tita yang mengajar, ya samalah ga jauh beda seperti kelas III.

Kelas IV :
Di kelas pamungkas ini saya di gurui oleh Bp. H Agus, ya kalo di lihat dari mulai kelas 1 hanya di keas 6 ini lah saya dapat guru cowo, selebihnya cw semua. Bapak Agus ini tidak jauh beda sama bu Atih, gurunya sabar dan ceria ketika menerangkan dan memberi paham, dan se inget saya, semenjak saya duduk di bangku kelas 6 ini belum pernah liat pak H. Agus marah om... beliau orang nya ceria sih. Oh ia satu lagi, saya suka dengan potongan rambutnya yang belah tengah dan suara perhitungan beliau ketika lagi ngitung tabungan di meja depan. hehe..e.. :D. 

Beres belajar selama 6 tahun di SD Negeri Pajajaran dan kita perpisahan lalu lanjut deh ke Sekolah Menengah Pertama.

SMP Negeri 12 Kota ~ Tasikmalaya

Photo SMP pada tahun 2011, Waktu saya
Lulus 2007 Belum Di Tingkat kaya gini


Sekolah Menegah Pertama, banyak hal yang tidak biasanya terjadi di sekolah dasar, Apalagi kebetulan sekolah saya yang satu ini berada di pinggiran kota.

Kelas VII : 
Wali Kelas Pertama saya di SMP Negeri Dua Belas ini yaitu Pa Dedi, beliau mengajar mata pelajaran Bahasa Indonesia, orang nya baik, kalm, dan cirikhasnya adalah Kacamata berkalung :D. Disini saya pertamakali merasa mendapat perhatian dari seorang cw, dan saya juga suka ma dia, jujur aja kayanya do'i cinta pertamaku deh. tapi mungkin karena waktu itu usia saya yang baru keluar SD ya ga sempat tuh mikirin yang namanya cinta atau pacaran, yang ada saya mikirin sepedah saya soalnya waktu itu lagi musim BMX.

Kelas VIII : 
Wali Kelas yang selanjutnya beliau bernama Pak Yayat, bapak guru yang satu ini beliau periang, suka canda, dan berkepribadian yang hangat, tapi keketika bisa jadi galak lho pada anak-anak yang bandel. Kenangan terindah di kelas dua ini adalah Diketahui Jenis Kelamin yang tertera pada Rapor saya itu adalah "Perempuan" dan dari itu pak yayat manggil saya Neng Ginda... :P (Padahal jelas-jelas saya Cowo). Selanjutnya Peristiwa Dititipkannya Tas Saya dan Teman saya yang mernama Martin di Kantor oleh guru bahasa inggris yang bernama bu Ena, dikarenakan kami tidak mengikuti pelajarannya, padahal jelas-jelas pelajaran sebelumnya kami ada, dengan kata lain kami Bolos. Dan bolosnya pun tidak jauh-jauh paling 200 M dari sekolah tepatnya di WARTEL dekat Tukang Miayam. hahhah.a... aduh. parah...

Kelas IX :
Wali Kelas yang terakhir beliau bernama Bu Yanti yang merupakan guru mata pelajaran Matematika, Ibu guru yang satu ini itu subhanallah sekali pokonya, udah putih, cantik, berkerudung, baik hati pula. Nada suaranya itu datar-datar saja no bentak-bentak, yang paling ingat sampai saat ini dari beliau adalah gaya menerangkannya itu lo.. Dari kelas 1 SD hingga SMP hanya sama guru ini lah saya bisa paham yang namanya pelajaran Matematika, dan kalo ga salah saya dan teman-teman lainnya itu masih punya utang LKS yang belum dibayar, karena terlalu baiknya sih. Sah semoga beliau meridokan nya amin.. :D | Hal yang paling jarang terjadi selama perjalanan saya hingga di kelas III SMP ini adalah ketika pembagian surat kelulusan dan saya dinyatakan LULUS, Eitt.. tapi bukan itu yang pentingnya melainkan, selang 2 Jam setelah pembagian Kelulusan, Untuk pertamakalinya Saya NEMBAK ADIK KELAS tepatnya Kelas 1 C secara langsung Ga via Surat, SMS, ato Telepon Pokonya Langsung deh.. (Asli padahal ini baru pertama kali) dan alhamdulilah wasyukurilah  eh... ternyata saya di terima.. Subhanallah betapa senangnya hati ini waktu itu. Tapi sayang ceritanya ga se indah seperti di Film-film FTV SCTV. :( 

Perpisahan sekolah brlangsung, Selamat tinggal Sekolah Menengah Pertama. Dan selamat datang Sekolahku Selanjutnya.

SMK Negeri 2 Kota Tasikmalaya | STM Negeri

Kalo Pulang Sekolah Pasti Keluyuran Dulu
Dan Ini Photo Di Pabrik bekas Kebakaran


Kelas X :
Alhamdulilah saya bisa masuk Jurusan Teknik Komputer Jaringan SMK Negeri 2 Kota Tasikmalaya ini. Dan Waww.. pokonya untuk sekolah yang satu ini, Saya bisa bilang ini sekolah langka mungkin 1000 : 50. Disini kita tidak hanya di didik hanya sebatas pelajaran tetapi lebih kepada pola hidup, kesederhanaan, disiplin, dan tanggung jawab. Hal yang sederhana dan menjadi ciri khas dari sekolah ini adalah seluruh siswa laki-laki harus, wajib, mesti, dan kudu, beramput Cepak atau 1 CM. Sebagian orang tidak betah berlama-lama di sekolah ini bahkan ada yang bilang seperti neraka, Emang pernah masuk neraka gituh ?? kwwkwk.., Pokony bagi sobat yang ketika SMP nya merasa Paling Hebat atau istilahnya Preman Sekolah, Sory-sory aja deh disini presernya Mantapppp.., mungkin Ayunan lengan atau tamparan Tim DISIPLIN bisa bersarang di wajah mu, Perlu di catat, Tim Disiplin merupakan Guru yang memiliki Dedikasi dan loyalitas yang baik Apapun setatus sobat, baik anak pejabat, presiden atau bahkan anak gank yang terkadang menjadi kebanggaan anak muda pada usia demikan, sekalipun tidak ada pengaruhnya. Contoh kecil Mungkin di sekolah umumnya ketika seorang anak melanggar aturan berpakaian, seperti sepatu, sandal, topi, yang tidak sesuai aturan paling di razia di sipan dan di kembalikan. Tapi disini tidak demikian. Ketika barang sobat terkena razia oleh tim Disiplin otomatis sobat harus merelakannya, karena apa ?? Karena hasil razia akan di Bakar... dan itu terjadi pada teman sekelas saya yang bernama Enjang Ruslan Kamaludin do'i orang Pagerageng, Teman saya yang satu ini di'a pakai Topi bebas ketika jam istirahat lantas baru juga 5 langkah keluar dari pintu kelas kebetulan ada Bapa ..... melihat teman saya si enjang ini, beliau langsung memanggilnya "Hey.. kamu, Sini..." lah teman saya malah kabur kedalam kelas. Tak lama Bapa ..... masuk dan Bilang Mana tai Budak Nu make Topi Hideung ?? dan teman saya pun menghampiri, "Mana Topina" ada pak, dan teman saya itu mengasihkannya, kemudian Bapak .... bialng Tarik Napas dan Tahan, teman saya pun mengikuti. Dan Ternyata perut teman saya di sintil.. oleh bapak tersebut.. Tidak lama kemudian Topinya dibawa dan ternyata DIbakar di Tong Sampah depan Kelas. Coba Fikir menurut sobat ??. Bagi sebagian mungkin itu tindakan kekerasan atau penganiayaan. Tapi Kami (saya dan teman-teman siswa) disini lama kelamaan mengerti dan akhirnya bisa memahami bahwa itu merupakan sebuah pendidikan dan pembentukan mental dan karakter, Maka tidak heran mengapa di skolah-sekolah umum banyak terjadi Kasus Pemalakan kakak kelasnterhadap adik kelas, dan premanisme di lingkungan skolah bahkan banyak kejadian yang tidak wajar di lingkungan sekolah. Tapi Di sekolah kami tidak demikian, Meski STMN itu diluar dikabarkan keras dan galak-galak tapi saya pribadi tidak merasa demikian, disini yang ada hanya sikap saling hormat antara adik kelas dan kakak kelas, murid dan guru. 

Tidak hanya itu, disini saya diperkenalkan dengan istilahnya jam terbang, jadi dalam sehari kita bisa 3 sampai 4 kali ganti kelas karena menyesuaikan dengan ruangan, dan kelas maling memukau adalah DPR (Dibawah Pohon Rindang), dan disini juga saya di ajarkan dengan pada sebuah tanggung jawab, tepatnya pelajaran IPA kita selalu di berikan tugas yang berujung pada makalah dan ketika Guru IPA ini memberikan tugan dan spesifikasinya otomatis kita harus menyesuaikan persis dengan ketentuan yang di berikan, apabila tidak hanya ada 2 pilihan, 1 Di perbaiki, 2 Nilai Hangus. Kemudian dalam berpakaian kita diwajibkan berpakaian lengkap selengkap-lengkapnya Nametag/Papan Nama tidak terpasang, Jangan Harap Bisa Masuk Kelas. Tanggung jawab paling berkesan dari sorang pendidik saya rasakan dari ibu guru IPA ini ketika kita diwajibkan mempresentasikan hasil makalah kita. Waktu itu kita sekelas dikasih waktu hingga 1 semester dan kita fikir "Nanti juga lupa, yang penting bikin aja makalah dengan benar" Dan ternyata waktu berjalan hingga batas akhir tiba, dan apa yang terjadi, ternyata kita tetap diwajibkan mempresentasikan hasil makalah kita atau memili 2 pilihan seperti yang saya sampaikan di atas, Saya dengan kawan-kawas sempat kaget lah bu bagai mana bisa waktu kita ga bakalan cukup yang belum presentasi lebih dari setengahnya dan ini sudah jam 2 lebih, di luar dugaan ternyata ibu guru menjawab "Ya salah kalian mengapa mengabaikan tugas, pokonya gitu aja" dan akhirnya kita dapat kesepakatan untuk melanjutkan pembelajaran atau lebih tepatnya mempresentasikan hasil makalah kita bergantian di depan kelas dengan projektor yang begitu terangnya hingga pukul 9 Malam tanpa melalaikan ibadah shalat magrib dan isa. Dan ini merupkanan penglaman pertama saya belajar dengan jam yang paling panjang, dan salutnya Ibu guru ini beliau teteap dengan wajah tenangnya memperhatikan dan menilai presentasi kita tanpa mengelauh ataupun marah. Dan banyak lagi hal-hal yang begitu membuat saya kagum dengan skolah ini, dan saya sangat bersyukur bisa masuk dan menjalani pendidikan di SMK Negeri 2 Tasikmalaya ini. | Namun sayang setelah managemen sekolah berubah dengan acuan Management mutu ISO karena sekolah kami ini merupakan Sekolah Rintisan Bertaraf Internasional jadi Para Tim Disiplin Dibubarkan tidak ada lagi kontak fisik, dan tidak ada penekanan disiplin segalanya lebih kepada kesadaran masing-masing, padahal jelas yang namanya manusia itu pasti leha-leha. Dan dengan demikian jujur saya merasa sedih, mungkin waktu itu saya sempat berfikri bahwa jika nanti saya memiliki anak pokonya harus masuk SMK Negeri 2 ini, tapi ketika managemennya berbeda saya berfikir dua kali, ya meski Dalam Kualitas Pendidikan Bagus dengan nama RSBI nya tapi itu hanya sebatas nama dan tentu keadaan dalam sekolah akan menjadi sama dengan skolah-sekolah RSBI umumnya.

Kelas XI :
Wali kelas tetap sama, dan masih menjalani rutinitas yang sama, Oh ya disini saya masuk organisasi PASKIBRA dan alhamdulilah kita dan teman teman menjalani masa keemasan dari organisasi ini, banyak piala dan penghargaan yang kita dapatkan dan undangan-undangan yang berdatangan.

Kelas XII
Walikelas Tetap Sama, namun disini hal yang paling berkesan adalah berubahnya pola fikir saya yang ingin melanjutkan ke Universitas, padahal sebelumnya saya sama sekali tidak terfikirkan untuk melanjutkan keperguruan Tinggi atau Universitas, tapi karena ada Beasiswa BIDIK MISI dan pihak BP tidak menyulitkan jadi saya dan teman-temanpun berbondong-bondong untuk mendaftar dan benar hasilnya 25% teman sekelas saya bisa lulus kuliah Geratis di universitas-universitas Negeri seperti UPI, POLBAN, POLMAN dll, Tapi tidak dengan saya, yang gagal atau tidak lulus PMDK ke 2 Universitas yang man UGM dan ITS, yah mungkin karena universitas pilihan saya terlalu wAW.. yang nantinya bisi teu ka otakan jadi tuhan pun tidak menghendakinya. Dan akhirnya saya lulus kemudian bekerja, dan alhamdulilah sesuai harapan saya pertamakali masuk ke sekolah ini, yaitu semoga saya bisa seperti kaka-kaka kelas saya yang mana, Baru juga Ujian Nasional/Praktek tapi udah mendapatkan pekerjaan. Oh iah wali kelas saya bernama Pak Ahmat FaToni, beliau guru mata pelajaran Matematika dan beliau juga merupakan guru yang sabar dan bijaksana.

Pelulusan pun tiba, saya datang dengan menggunakan Jas Abu slaur yang saya pinjam dari UA, dan kemudian hadir dengan Kaka saya, seperti biasa kita photo-photo bersam teman, kawan, dan guru-guru. Selamat tinggal Sekolah Kebanggaanku, Selamat Datang dunia baru dan saya tau akan banyak hal yang baru baik itu suka, duka ataupun derita setelah ini.

Ketika saya Lulus dari SMK Negeri 2 Kota Tasikmalaya pada tahun 2010, saya bekerja di SD Negeri Picungremuk III Kota Tasikmalaya sebagai guru Les Komputer sampai tahun 2012, kemudian beralih ke Distibutor Buku di sebuah CV, Dan Kini saya mencoba berwira usaha dan mencari rizki di dunia Internet dengan berjualan Obat Herbal produk PT. H2O Internasional dan GNE Malaysia dengan akses publik di www.alternatif-herbal.com dan peluang usaha ini pertama kali diperkenalkan oleh teman saya bernama Aryanto yang kini do'i sudah menjadi Big BOS, ya semoga saya bisa seperti dia lah atau minimal saya bisa menjamin hidup keluarga saya kelak, Amin...

Update 12 Des 2017

Pada perkembangannya ternyata setiap manusia itu memiliki jalan yang berbeda, tidak berarti ketika kita liat teman sukses di suatu bidang kitapun bisa sukses dibidang tersebut dan hal ini jelas sekali saya rasakan, pada tahun 2012 saya memulai usaha Obat dan penjualan cukup lumayan bagus untuk awal tanpa melepaskan usaha Buku, meski teman menyarankan untuk melepaskan usaha Buku dan fokus di Obat namun saya tetap lebih condong ke buku, hingga pada akhirnya benarlah Buku yang paling bertahan pada saya ketika persaingan Online mulai padat dan alogaritma dengan seluruh ilmu SEO mulai berubah disanalah saya mulai berfikir kerja online tidaklah sehat karena kita dituntut untuk terus mengikuti sistem baru dan baru, belum lagi gadang malam yang membuat hilang semangat dipagi dan siang hari sangat membuat saya tidak nyaman dan alhasil pada tahun 2014 saya off total di penjualan obat dan fokus pada usaha BUKU PAUD.

Pada tahun 2012 saya mengundurkan diri dari CV yang memang disini saya tidak terlalu fokus bekerja, sekali lagi karena mungkin memang saya orangnya gak mau diatur oleh orang lain sih jadi gak betahan, saya 2 kali mengundurkan diri, yang pertama karena males jadi sales dan tak lama yang punya CV baru ngeluarin karyawan yang bermasalah dan meminta saya untuk masuk kembali, saya masih ingat betul dia nawarin gajih yang sama dengan yang senior, dan saya pun masuk kembali tetapi ternyata memang suasana gak cocok dengan saya akhirnya sayapun kembali mengundurkan diri. Oh iya ketika saya kembali ke kantor pembantu bilang mau dibuatin kopi, eh yang punya CV langsung nyamber air putih saja... dalam hati haduh... hanya bisa mengelus dada. Tapi alhamdulilah saya orangnya gak emosional biarlah...

Dan memang dalam setiap miting saya itu paling dianggap tidak berkompeten, dibilang pupuk bawanglah... dibilang gak loyal lah dan lain.. lain... tapi saya hanya diam saja lah.. tapi dalam kepala berfikir donk. oh iya gajih 3 bulan terakhir saya hanya Rp. 300.000 lho dan yang lain diatas 1 juta, hal ini karena kecemburuan rekan kerja yang hanya 3 orang karena saya sering tidak masuk, dan saya bilang disini kan kalo gak masuk gak dibayar ? dan saya gak komplen jadi darimana ruginya ? proyek gak ada ?, dan hingga akhirnya saya masuk kerja kalo jadwal ngirim majalah saja jika semulan saya kerja hanya 5 hari ya saya dibayar 5 hari. Hingga akhirnya saya memutuskan untuk kembali mengundurkan diri, dan sayapun bilang pada Adm.

Dan alhamdulilah ketika jaman kerja selalu dikatai Pemalas.. Ingin enaknya aja.. dan Pupuk bawang.. dan lain..lain.. akhirnya saya bisa membangun usaha Distributor seperti Bos saya dulu, dan sampai hari ini ada satu mantan karyawan CV yang malah mengikuti saya padahal usianya lebih tua jauh dari saya.

    Saya lulus dari SMKN 2 Tasikmalaya 2010 jadi guru les komputer di SDN Picungremuk 3 sekitar 8 bulan lanjut kerja di CV 1,6 tahun, lanjut jual obat herbal kemudian majalah dan buku sampai detik ini.

Sample majalah yang pertamakali dikirim
Masih ada Spiderman nya duh..😜😂😂


Awal pertama kali saya berjualan buku tidak lepas dari kepercayaan penerbit yang mempercayakan barangnya untuk saya jual. Saya masih ingat ketika bada magrib ada telefon masuk ke hp saya yang ternyata tawaran untuk memasarkan produk buku-buku PAUD yang singkat cerita saya menerimanya. Orderan pertamakali saya itu 500 exsemplar untuk majalah bulanan hingga kini tahun ajaran 2017-18 alhamdulillah mencapai 5.000exs/bulan dan kini saya beserta tim kerja terus berusaha untuk meningkatkannya dengan target 10.000exs di 3tahun mendatang.

    Untuk paket materi alhamdulillah tahun 2017 ini kita bisa jual 7.000an paket.

Beresin Barang di gudang lama

Awalnya saya memasarkan di Tasikmalaya hingga pada perkembangannya allhamdulillah kini kami bisa memasarkannya ke kota tetangga, Kabupaten Ciamis, Kota Banjar & Kabupaten Pangandaran dengan yang mana target 3 tahun kedepan bisa mendominasi di Wilayah Priangan Timur.

Pada perkembangannya ada berbagai tawaran barang kepada saya, akan tetapi saya tidak mau menjual barang lain, selama Dino masih berdiri dan percaya kepada kami. Karena saya merintis usaha benar-benar dari 0 tanpa ada dukungan selain dari Allah, karena keluarga saya sendiripun dulu sempat meragukan usaha buku yang saya tekuni ini, dan memang harus diakui keluarga saya itu selalu mendambakan dan membanggakan jadi PNS

Untuk usia memang saya dan tim saya bisa dibilang masih Muda dan minim pengalaman, dan inilah yang selalu disampaikan kompetitor kepada relasi sekolah ketika kami melakukan penawaran dan memang di 2017 ini saya sebagai ketua berusia 25tahun,  Sekertaris 22tahun, dan logistik 19tahun. Tapi ini jaman digital informasi milik mereka yang memayami internet, dengan katalain untuk dapat informasi alamat sekolah dan kurikulum bahakan strategi marketing semuanya ada dalam segenggam HP tinggal seberapa cerdasnyankita mensortir informasi. Oh iya sayapun memiliki 2 orang freelance senior yang membantu memasarkan produk.

Ketika yang lain pajang mobil keren
Kita utamakan sarana dululah
Allhamdulillah

Memang di jaman sekarang sangat sulit untuk berbisnis, apapun itu. Hambatan akan selalu ada baik dari luar ataupun dalam. Akan tetapi saya selalu yakin selama kita berpegang teguh pada keyakinan dalam beragama insa Allah semuanya akan dapat teratasi.

Dalam menjalai kehidupan dan usaha saya tidak terlalu muluk-muluk ataupun teoritis, saya hanya berpegang pada satu kata motivasi yang berbunyi "Jangan Patah Semangat Walau Apapun yang Terjadi, Jika Kita Menyerah Maka Habislah Sudah" yang saya dapatkan dari film Bilioner. Dan dalam berwira usaha saya hanya berguru pada satu referensi yaitu "Berdagang Cara Rasull" itu saja saya rasa sudah cukup Karena alhamdulilah saya seorang muslim.

* * *

Tentang Ginda Buku

Pria yang lahir dari keluarga sederhana dengan hobi bersepedah, yang telah memulai usaha dibidang perbukuan PAUD sejak 2012. Terimakasih atas kunjungannya, salam Sehat, Cerdas, Ceria.

8 komentar:

  1. mantap, jadi kepikiran bikin blog biografi atau diary online. sekian lama berkutat di internet pasti butuh suatu ruang dimana isinya hanya yang berkaitan dengan kita saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepat sekali.. Malah jika kita menuliskan hal-hal yang kita suka dimedia seperti blog ini. Ketika kita matipun Catatan dan kisah kita akan tersimpan dengan baik. Ya kecuali ada yang tau pasword blog dan menghapusnya, atau google membersihkannya ^_^

      Hapus
  2. Angkatan tahun sabaraha kang kira-kirana nuju SD? hehe

    BalasHapus
  3. Oh gitu, emang akngatan sabarah kitu ?

    BalasHapus


Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Follow by Email

Translate

Note

Terimakasih atas minat dan kepercayaan anda kepada kami. Untuk setiap teransaksi akan kami proses secepat mungkin, dan apabila terjadi keterlambatan mohon memaklumi karena keterbatasan waktu, sarana dan prasarana yang terkadang mengalami kendala.