SELAMAT DATANG DI GINDA BUKU

Distributor Buku TK PAUD dan RA | Perjalanan Hidup Owner
Temukan Saya di

Perjuangan Untuk Sebuah Sepeda



By  Ginda Buku     22.02    Label: 

~ Perjuangan Untuk Sebuah Sepeda ~


Curug Gado Bangkong - Gn. Galunggung JABAR



Berawal dari kembalinya musim sepeda di Kota tercinta Tasikmalaya hampir setiap kesempatan luang saya selalu menyempatkan diri untuk seaching "Sepeda MTB" di internet, mulai dari mbah google, toko bagus, berniaga, hingga kaskus. Mengenai kepincut dengan yang namanya sepeda itu bukan karena musim-musiman, sejak SMP dulu saya sudah senang dengan yang namanya sepeda malahan kesekolahpun saya menggunakan sepeda, namun bedanya dulu saya menggunakan jenis BMX, dan menginjak SMK berhubung tubuh saya termasuk tinggi jadi kalo menggunakan jenis BMX lutut itu dah hampir kena pada setang sepeda ya jadi gimana lagi intinya sudah tidak pas dan cocoklagi buat saya hingga pada waktu itu saya sudah memiliki keinginan untuk menggantikannya pada jenis MTB, ya namun sayang berhubung dulu  masih pelajar tentu terbentur pada masalah biaya, karena mengenai sepeda saya punya selera sendiri, ya pertimbangan orang tua pasti mending motor daripada sepeda mahal-mahal.


Oh ya mengenai hal ini saya punya sedikit cerita. Pasca lulus SMP dan melanjut ke SMK tepatnya waktu saya duduk di bangku SMK kelas 1 sodara orang tua yaitu budhe sudah bisa menilai bahwa sepeda yang saya gunakan itu sudah tidak pas dan beliau menyarankan untuk menggantikannya tepatnya tukar tambah, alhasil saya dan budhe menaikan sepeda kedalam mobilnya dan berkeliling untuk menggantikan sepeda saya, mulai dari toko hingga loak saya berkeliling dan semuanya tidak mendapatkan kata sepakat, karena seperti yang pertama saya katakan saya punya slera untuk sepeda ya jadi tentu sepeda yang saya pilih pasti yang sedikit memiliki harga, lagipula sepeda BMX saya pun ini rakitan ko dan part nya sudah pakai yang bagus-bagus. Hingga alhasil kita kembali, budhe saya bilang ya udah ginda cari aja sepedanya nanti kalo dah dapet hubungi budhe. dan beberapa hari kedepan saya dengan ibu saya ke pasar loak yang ada di daerah pasar kuda (Sekarang Mayasari Plaza), nah disana ada bengkel yang cukup terkenal dan saya menghampirinya dan menanyakan apakah ada sepeda gunung, dan ada seorang penjual yang bernama Abag beliau ini orangnya baik dan mudah bergaul juga, dan beliau mengatakan ada malah ini sepedah memiliki fron fork triple ya fron frok kaya buat down hill gitu, namun barangnya masih harus dibawa ya kalo dalam bahasa sunda candakeun, kan kalo ga salah di daerah garut. Dan sayapun katakan dirumah saya punya sepeda BMX dyno ya lumayan lah A ga jelek-jelek amat bisa kan kalo Tukar Tambah. Dan beliau bilang oh ya siap nanti saya cek aja ke rumahnya, singatnya beliaupun datang kerumah dan melihat sepeda BMX saya. Setelah beberapa hari kemudian saya mendapat telepon dari beliau pada pagi hari malahan saya juga baru bangun terbangun oleh panggilan mamah katanya ada telepon, dan saya angkat oh ternyata dari Abag yang memberitahukan bahwa sepeda sudah ada dan beliau mau mengantarkannya ke rumah nanti sore. Ok saya pun menunggu hingga datanglah beliau dan wess ternyata sepeda nya bener-bener sepeda yang saya idam-idamkan malahan lebih dari itu perawakannya yang gagah membuat saya bener-bener jatuh hati pada sepeda ini, namun setelah beberapa saat saya mulai bingung. Gimana a, kiranya saya harus nambah berapa untuk sepeda ini, singkatnya setelah bernegosiasi akhirnya beliau meminta tambahan kalau tidak salah 1,3Jt, dan saya bicara sama orang tua dengan segala bujuk rayu hingga akhirnya mentok, dan ayah meilmpahkannya kembali kepada sodaranya (dalam hati saya sudah nebak pasti pi poekkeun). Akhirnya saya menceritakan kepada Abag ini bahwa kalo orang tua ga berani bayar segitu yah kayanya ga punya uang segitu A, tapi gini a kemarin budhe saya udah mau nukerin nih sepeda sampai puter-puter tapi ya gitu lah felling saya pasti mentok juga A. Dan dengan bijaksananya beliau bilang Oh gitu yah, gini aja saya tinggalkan ini sepedah satu atau dua hari biar kasih lihat dulu sama budhe nya barangkali cocok, masa iah sih ini sepedah bagus dah saya kasih murah lagi. Dan akhirnya kita sepakat demikian, dan berhubung Abag ini naik sepedah MTB ke rumah saya otomatis kalo sepedah mau disimpan dirumah beliau tidak ada kendaraan untuk pulang. Dan akhirnya kita tuker BMX saya di pakai oleh beliau, dan pas saya ambil dari garasi eh ternyata banya belum saya tambal alias bocor, disini kita bingung juga, ya akhirnya saya pinjam dulu kompa ke warung goreng ayam wa enas di depan dan mengompanya, kata abag ya yang penting cukup buat ke jalan depan barang kali ada tambal sepeda di jalan. Akhirnya beliaupun pulang.


Ok sepedah MTB dari Abag sudah di rumah (malahan saya simpan DIDALAM KAMAR untuk bisa di taksir terus) dan saya menghubungi budhe saya untuk mengatakan bahwa saya sudah mendapatkan sepeda yang cocok. Akhirnya budhe dan suaminya ke rumah dan melihat sepedanya kemudian menanyakan harus menambah berapa, dan saya katakan 1,3Jt. Ok singkat cerita seperti felling saya akhirnya TIDAK SETUJU. Disini saya pertamakali mengalami kekecewaan yang amat sangat, betapa tidak bisa dikatakan saya jatuh cinta pada pandangan pertama pada sepeda ini malahan hingga disimpan di dalam kamar segala, meski saya tau akhirnya pasti begini tapi ya sebagai anak remaja yang namanya keukeuh itu pasti ada, tapi apa daya saya tidak punya kuasa dalam hal ini. Kemudian bagaimana dengan Abag yang sudah repot-repot membawa dan menyimpannya disini bahkan beliau rela pulang memnggunakan sepda BMX yang kempes pulang. Hadeuh..... (jadi sedih kalo ingat peristiwa ini) apaboleh buat akhirnya saya menghubungi Abag kembali dan singkatnya saya tidak jadi membeli sepeda yang beliau bawa jauh-jauh dari Garut itu. Dan disini saya sempat berfikir mengenai hal yang hingga kini masih jelas terkenang didalam hati.


Senin 5 Agustus 2013 dibulan ramadhan ini yang 3 hari menjelang Hari Raya Idulfitri ini sehabis pulang shalat tarawih di mesjid lingkungan rumah At-Taqwa seperti biasa saya menyalakan komputer untuk backlink dan posting blog, karena kebetulan saya memiliki sampingan jual produk herbal via online. Ketika beres share link di kaskus saya iseng mengetikan kata kunci "Sepeda Thrill Agent" dan keluarlah daftar harga beserta penampakan sepeda-sepeda thrill ya seperti biasanya harga speda ini 4,5Jt ke atas (Padahal ini kondisinya Secound alias Bekas) di page selanjutnya saya dapet trit yang mampang harga 3,5Jt dengan kondisi Baru wah saya langsung cek deh tritnya, eh... tak taunya komen dibawah pada bilang PENIPU... hadeuh... payah, tidak putus asa kali aja dapet ada harga yang murah. Dan well di page selanjutnya ada yang membandrol harga 3jt dengan Barang Super Muluzzz seperti baru, langsung saya klik tritnya dan ditritnya terdapat no Hp CP nya dan menurut trit lokasi di SUBANG, tidak banyak fikir langsung saya tanya "Malam Gan, itu sepeda yang ada di lapak kaskusnya apa masih ada ?" sempet nunggulama, dan mulai putus asa. Eh ternyata selang 30 menit ada balasan "Masih Gan" beuh langsung saya cenghar kembali setelah bernegosiasi ria akhirnya kita dapat kata sepakat dan saya minta alamat lengkapnya, dan ternyata beneran di SUBANG om... sedangkan saya di Tasikmalaya hadeuh... mulai bingung, oh nya Agan yang jual juga sempet nawarin dikirm via JNE beliau hanya minta 100rb untuk biaya pengirimannya, dan pembayaran via transfer ke rekeningnya dengan cara bayar dulu nanti barang di kirim. Disini saya ragu karena saya sendiri merupakan pengusaha online (kalo saya jual online itu barang sampai baru bayar) dan saya juga tau ongkos kirim JNE itu terhitung mahal, untuk kirim obat dengan kuran 25cm ke jakarta aja 15rb, apalagi ini Sepeda yang gede dan berat. Dan akhirnya saya memutuskan untuk mengambilnya sendiri ke lamatnya yang diSubang dan Agan penjual biang oh ia bisa banget gan. Mendapati hal ini saya langsung bicara ke bapa bahwa saya besok mau ke Subang mau beli sepeda, Bapak bilang lah jauh amat pake ke subang gin, mamah pun begitu kaya di tasik ga ada sepeda aja, dan saya katakan emang ditasik ga ada mah, kalo ditasik nyari thrill yang jadi itu susah paling ada frame nya aja itu juga modelnya ga banyak, kalo yang di SUBANG itu thrill seri Cross Country dan harganyapun terhitung murah, mamah sempat ragu dan khawatir soalnya Subang itu jauh dan saya sendiri belumpernah kesana mana ini lagi bulan puasa 3 hari lagi ke lebaran kalo besok berangkat ya terhitung 2 hari lagi, pastinya juga macet atuh gin dijalannya juga. Namun saya tetep ngotot ya ga apa-apa. Dan Bapak bilang ya udah nanti bapa hub dulu mamang yang dibandung barangkali ga sibuk untuk membawanya, soalnya kalo dari bandung lebih dekat, akhirnya bapak menghubungi mamang yang dibandung dan ternyata berhubung beliau pengusaha pakaian ya otomatis lagi rame-ramenya alhasil tidak bisa, Bapak nanya lagi kepada saya emang kamu mau ngambilnya pake apa ? saya bialng pake motor aja, di tali dibelakang, bapak ketawa dan bilang tidak akan semudah itu subang itu jauh... sebeleah sananya Sumedang cep, ya ke Bus sin saja, dan bapak bilang emang deket rumah yang punya sepeda ke terminal, atau ke jalur bus menuju Tasik, dan apa mungkin suasana 2 hari menuju lebaran Bus tidak akan penuh. Dan saya tetep ngotot lah pokonamah besok mau ngambil sepeda titik. Munkin karena melihat saya yang keukeuh akhirnya bapak pun berkata ya udah besok diantar sama bapak aja, oh ya tunggu bapak coba hubungi budhe kamu barangkali mobilnya ga dipake kita pinjam buat bawa sepeda ke subang, dan ternyata kedua mobil budhe saya lagi di gunakan itu jawab bapak saya sehabis mengubungi budhe. Saya tidak hiraukan karena dariawalpun saya tidak mikir itu. Dan setelah merencanakan buat keberangkatan besok dan keputusannya kita akan berangkat besok pagi dan berhubung keuangan saya pas-pasan bapa nyuruh untuk meminjam dulu ke budhe saya, dan saya bilang ok lah.


Tanggal 6 Agustus 2013, Bangun pagi langsung nyari kaka perempuan saya untuk meminjam motornya soalnya motor yang saya itu motor Jadul takutnya mogok diperjalanan, ternyata suami kaka saya malam ini mau pulang dari Kupang NTT dan beliau minta dijemput, ya intinya motornya mau digunakan, dan saya fikir dengan kondisi arus mudik ini ga bakal mungkin saya bisa pulang malam paling cepat pasti pas sahur. Setelah saya loby kaka saya mengiakannya, tapi beliau minta antar dulu ke bank dan ke salon, dan ok lah sekalian saya juga mau ambil uang. Akhirnya kita berangkat pertama ke bank Muamalat karena saya nyimpen uang tabungan pribadi disana dan kemudian ke bank mandiri karena saldo di bank muamalat tidak cukup. Beres ini saya anter kaka ke bank BNI untuk ambil uang dan ke Bank BTN untuk setor perumahannya, dan dari sini saya antar ke Mayasari Plaza karena belau mau ke salon. Ok sehabis dari sini saya pulang kerumah dan ternyata bapak udah siap tapi pas mau berangkat beliau menanyakan apa sudah ke budhe pinjem uang nya, saya katakan belum, ga apa-apa lah ini juga cukup namun bapak saya ga mau berangkat kalo bawa uang pas. Haduh dan akhirnya saya hub budhe untuk minjem uang 300rb dan beliau ternyata terjebak macet di kota dan kita ketemu di terminal Cilembang, ok kata saya. Ketika mau menuju pasar ingat bahwa STNK motor masih di kaka aduh... apaboleh buat saya harus kembali ke Mayasari Plaza dulu mana macet lagi, tanpa lama-lama saya kembali ke Mayasari Plaza dan mencarai Salon tempat kaka saya hingga akhirnya ketemu di lantai 3 dan langsung saya minta STNK motornya kemudian saya lanjut ke Terminal Cilembang dan ternyata budhe saya ga ada, dan beliau menghubungi saya, beliau tadi nunggu di terminal tapi saya ga ada jadi beliau lanjut ke Asia Plaza dan ya tepatnya saya harus ke Asia Plasa, ya mangga kata saya. Lanjut deh menuju Asia plaza dan sampai diparkiran Asia Plaza langsung saya searching budhe saya dan akhirnya kita ketemu di samping eskalator lantai 1, dan sayapun meminjam uang 300rb. Setelah dapat kembali saya ke rumah. Dirumah saya mempersiapkan keperluan untuk dijalan dan pamit ke mamah. Sudah beres persiapan saya dan bapak pun berangkat menuju Subang.

Awal perjalalanan saya mengisi pertamax motor dulu di POM Padayungan dan SMS Agan penjual bahwa saya sudah berangkat dari Tasik dan untuk sampai di Subang saya tidak bisa memastiakan dan Agan penjualpun mengiakannya. Sepanjang perjalanan bapak bertanya gimana ini sepeda mau dipaketkan atau di panggul (gendong) oleh kamu, kata saya ya gimana sikon aja kalo masih ada paket atau bus kosong paketin aja tapi kalo engga ya saya gendong aja. Bapa saya ketawa emang jarak Subang - Tasik itu cuman 5 kilo apa. Singkat cerita saya tiba di Subang pukul 14.00 dan kita kembali mengisi pertamax eh ternyata dipom yang kita singgahi tidak ada pertamaxnya dan saya tanyakan yang ada di pom mana, kata petugas pom paling sejaman dari sisi, hadoh... ya udah kitapun jalan dan saya baru tahu bahwa didaeah sumedang - subang sangat jarang yang namanya pertamax ini, hingga sepelum kebun teh ada POM lagi dan disini alhamdulilah tersedia Pertamax oke deh, sayapun kembali mengisinya pull, dan saya menanyakan alamat yang mau dituju yaitu Jl. Cagak tepatnya SMAN 1 apa lupanamanya, dan petugas pom bilang ya jalan saja terus habis kebun teh ini itu sdah di jalan cagak, dan kitapun lanjut hingga sampailah dipenghujung kebun teh terdapat tugu selamat datang di subang dengan monumen buah Danas dan bapak saya belok arah ke kanan dan menanyakan SMAN 1 dan kata orang yang ditanya oh kelewat pak dari tugu itu harusnya tadi bapak lurus, oh gituya A ok terimakasih. Dan kamipun memutar arah dan sesuai petunjuk dari tugu selamat datang kita lurus, dan ternyata disini terdapat sebuah pasar kecil dan habis pasar terdapat persimpangan lagi kekiri dan kekanan bapak jalan dulu ke kiri, dan kembali saya tanyakan dimana SMA 1  dan ternyata sama harusnya kita ke keanan, dan kitapun jalan kembali ke kanan nah dari persimpangan ini paling sekitar 1 kilo terdapat SMA 1 dan jalan 100 meter kedepan terdapat perumahan Agan penjual Sepedanya, kitapun masuk perumahan dan mencari No. Rumah Agan penjual sepeda, disana ada wanita yang nongkrong saya tanya eh ga tahu, ya saja jalan saya secara ga bakal sulit lah cari rumah diperumahan mah ada nomornya ini, setelah beberapa lama keliling akhirnya saya ketemu no rumahnya dan saya mau menanyakan apa benar ini rumahnya Agan penjual sepeda (lupa namanya) dan ternyata yang keluar beliau sendiri dan akhirnya beliau mempersilahkan masuk, dan saya panggil bapak saya "sinipak ini rumahnya" karena bapak tidak ikut keliling cuman duduk di motor. Yang lucu dan baru saya sadari adalah waktu pertama masuk rumah agan penjual sepdea itukan Sepeda Thrill yang putihnya disimpen diruang tamu dan begitu saya dari teras rumah lihat Wih.... Mantap Bener-bener Mulus seperti baru, saya masuk langsung liat-liat speda dan pegangin tanpa mengucapkan salam dan menghiraukan bahwa ada istrinya di rumahnya itu dan tanpa basa basipun saya langsung cek keadaan sepeda mulai dari frame, rem, shock, dll dan alhasil cocok banget, Agan penjual sepeda ini bilang bahwa beliau sejak pertama beli hanya menggunakannya sekitar 3 atau 4 kali saja. Dan karena kesibukan pekerjaannya akhirnya ini sepeda terbengkalai begitu saja, oh gitu ya gan.. dan tanpa berlama-lama akhirnya sayapun mengeluarkan uang dan membayarkannya ya ijabkabulah... sayapun minta kwitansi takut dikiran ini sepeda curian soalnya saya fikir kalo menggendong sepeda gimana gitu, mana banyak polisi, ternyata Agan penjual ini masih menyimpat surat-surat resmi sepeda dari tokonya ya akhirnya lega deh karena lebih formal he.. he.., oh ya agan ini pun memberikan hadiah kunci sepeda baja katanya buat apa disini juga, dan setelah deal, agan penjual ini bilang ini sepeda mau gimana di pakai ke tasik atau di gendong ? kata saya ya saya pakai aja lah (tanpa fikir karena masih dalam keadaan senang) dan bapak saya bilang kalo Tiki disini jauh ga ya A ?, dan agan penjual ini bilang kalo dikirim di sini udah jauh dan harganyapun terhitung mahal pak untuk mengirimkan sepeda ke Tasikmalaya mungkin bisa hingga 1,5jt an, Wah.. mahal banget ya A kata bapak saya, dan agan penjual bilang iah emang segitu, rencananya saya juga kemarin kalo A (Ginda) minta di paketin saya akan kirimnya dari Bandung, soalnya saya punya teman disana jadi bisa lebih murah, Oh gitu yah papar bapak saya. Sayapun langsung memotong pembicaraan ok Gan makasih ya saya pakai saja lah ga apa-apa sesampainya saja. Oh ya beliau bilang itu bannya sedikit kempes saya kompa dulu, dan istrinya bilang "Ko buru-buru A, Buka disini saja itu kasiahan masa pulang pergi apalagi bawa sepeda entar cape lagi" saya bilang oh ga apa-apa bu santai saja. he.. he... dan ban pun dikompa Agan penjual, oh ya beliau mengasih tahu bahwa Fron Fork dpean ini pake SR Suntor terbaru dan bisa di lock dan di hidupkan shok nya, kalo jalan nya bagus dan nanjak shock nya di lock, tapi kalo dijalan offroad dan menurun lock nya on kan. Dan saya bilang ok deh gan terimakasih tanapa banyak basa basi saya jalan, saya duluan ya pak takut kesorean. Sayapun jalan duluan tanpa menghiraukan helem yang saya pakai dan bapak saya yang masih ngobrol di rumah Agan penjual. (Dan jika ingat ini saya suka ketawa sendiri haduh... bakat ku atoh tepi ka kituna kwkwkwkwkw....).


thrill agent
Penampakan Sepedahku waktu goes pangandaran




thrill agen xc 2
Narsis di Pinggir Pantai


16 Agustus 2013 - 17 : 42 saya pulang kembali ke Tasikmalaya. Saya menggunakan sepeda dari rumah Agan penjual hingga sampai ke kebun teh yang tadi saya lalui dan disini bapak saya nyusul dan bilang heuh... helm ketinggalannya, dan saya bilang oh ya, ha..h.ah..a... kata bapak aga dewasa sedikit gera. Dan bapakpun menyuruh saya berhenti dan bilang ini sudah hampir magrib kalo di goes kapan sampainya ketasik mana ini dikebun teh lagi kalo kemalaman disini gimana, udah wayahna panggul aja sok nanti di Sumedang di goes lagi, dan iya sayapun menggendong sepeda saya hingga melewati kebun teh azan magribpun berkumandang dan beberapa saat setelah itu kita istirahat di warung dan bapak salat magrib kalo saya tunggu motor dan sepeda. singkatnya sampailah di Sumedang, berhubung disini aga ramai jadi sayapun kembali menggoes nya, dan kitapun mampir sebentar di warung nasi Padang untuk makan. Entah karena cape atau apa, ini makanan padang ko rasanya ga karuan yah, ya biasanya kan kalo makan masakan padang itu saya paling doyan tapi ini kaya ga berasa apa-apa. Haduh.. ada-ada aja. Beres makanpu kita langsung melanjutkan perjalanan, dan saya masih menggoes sepeda bapa pake motor di belakang, di sini saya lihat Tiki JNE masih buka dan saypun mampir untuk menanyakan berapa kalo ngirim sepeda ke Tasikmalaya dan benar saja kalo ga salah 1jt kurang dikit lah, hadoh... mahal yah, dan saya bilang tapi ini bisa sampai 1 atau 2 hari kan ?, dan mas petugas bilang oh kalo suasana hari raya gini kita tidak bisa jamin A, paling 1 atau 2 hari setelah lebaran, aduh.. kalo tanggal segitu saya mudik ke kampung mas ga ada dirumah, dan singkatnya saya pun tidak jadi memaketkan sepeda dan kembali menggoesnya. Hingga akhir jalan Sumedang kembali posisi jalan aga gelap dan sepedapun saya gendong kembali demotor, Nah disini mulai terasa yang namana PEGEL Pundak, secara sepeda saya gendung ke pundak. Lama-lama saya merasa sakit dan minta untuk berhenti di warung, dan saya membeli minuman, disini ada laki-laki seusia saya dan ibu-ibu yang menanyakan itu sepeda mau dibawa kemana A ?, saya jawab ke Tasik bu, dan ibu itu bilang walah... atuh tebih A, nya teu cangkel ngakod na eta. Saya hanya tersenyum, dan laki-laki sebaya saya bilang emang pulang dari mana A ?, saya jawab dari Subang A dari saudara ini nawarin sepeda yang ga kepake katanya kalo mau di ambil ya sok aja soalnya disana ga kepake, ya saya ambil dipanggul tadinya ga niat (ini hanya alibi takutnya kita dikira aneh-aneh dan takut ada orang jahat juga yang megat dijalan), Oh kersaan... A, dan laki-laki sebaya sayapun melihat-lihat speda saya dan beliau bilang "Oh pantesan atuh kersa manggul tebih-tebih ti Subang da sepedahna ge gening Sae, sambil tersenyum", dan sayapun tersenyum. Kita ngobrol sebentar diwarung ini dan hasilnya Tasik masih Jauh, kitapun melanjutkan perjalanan dan saya kembali menggendong sepeda disini saya gunakan jaket saya buat mengganjal pundak karena frame yang keras membuat pundak saya sakit. Beberapa lama pundak saya mulai linu dan saya minta berhendi lagi, dan kita berhenti di depan pom bensin sambil beli kopi dan kembali mengobrol, hingga sampai sejauh ini saya tidak lihat Bus yang lewat haduh, apaboleh buat, setelah istirahat kitapun lanjut hingga setelah perjalanan. Nah disini beda dari sebelumnya karena kita sudah memasuki daerah wado peternakan sapi, yang jalannya hampir tidak ada rumah dan hanya semak-semak dan pohon yang menurut cerita banyak terjadi perampokan atau sunda bilang begal saya mulai aga deg-degan juga sih.. mana bawa sepeda, dan bapak pun bilang Gin wayahna sebelum beres jalan inimah jangan dulu minta berhenti, jelas saja saya makin dug-dugan, dan rasa pegal dipundakpun tidak dirasa karena kalah dengan rasa khawatir takut ada apa-apa, hingga akhirnya jalur ini sudah lewat dan kita kembali beristirahat di sebuah warung dekat puskesmas, kita ngobrol sebentar dengan penjaga warungnya dan saya meregangkan badan, singkatnya kitapun melanjutkan perjalanan hingga sampailah dijalur besar tempatnya saya kurang tahu tapi yang pasti sebelum tanjakan nagreg, disini haduh jalan padat sekali mulai dari bus, truk, mobil, motor, dan lihat kondisi ini bapak saya khawatir takut kesenggol akhirnya kita istirahat disini, dan jam menunjukan pukul 00 : 26, rencananya kita tunggu hingga jalan tidak terlalu padat, ya kita pun tidauran di empertoko pake kardus kebetulan disini ada warung yang jualan mie rebus kita pun makan mie dulu. Disini saya dan bapak megat mobil bak dan truk untuk menaikan sepeda saya sampai Tasiksaja nanti saya turun mulai menawari bayaran 50rb hingga 500rb ga ada yang mau, aduh gila... lah dikira kita orang jahat kali apa yah... hadeuh... akhirnya kitapun masih menunggu kembali, hingga tepatnya pulul 1 : 55 dini hari jalan mulai agak kosong kitapun melanjutkan perjalanan dan kembali saya gendong sepeda, disini saya mulai ripuh/repot ahirnya ita istirahat di tugu dan saya bilang pak saya goes aja lah namun bapak tidak mengijinkan soalnya takut keserempet mobil mana malam gelap, dan kitapun lanjut perjalanan, eh ia aja di pas jalur 2 di tanjakan nagreg kita kepepet oleh bus besar hingga ke gili-gili jalan mana saya lagi gendong sepeda makin sakit aja deh ni pundak, disini kita berhenti sebentar dan kembali melanjutkan perjalanan, hingga sebelum tanjakan gentong terdapat POM bensin dan kitapun berhenti untuk mengisi Pertamax dan saya menunaikan ibadah shalat isa dulu disini pom cukup rame oleh pemudik-pemudik yang juga sedang beristirahat ternyata. Setelah istirahat beberapa saat kitapun melanjutkan perjalanan, Hingga kita sampai di Ciawi nah disini saya paling pusing soalnya jalannya yang bergelombang membuat sepeda yang saya gendong jadi naikturun/gugurubagan dan ini semakin membuat pundak saya sakit, dan disini kitapun sering berhenti, dan sayapun disini sering mengumpat soal jalan ini, "Haduh ieu Jalur Provinsi Jalana Mani Goreng Kieu, nya kuaha pamarentah teh aink mah, ngerakeun pisan, cik atuh peperieun di daerah jalan butut, atu di jalur provinsi kieu mah rada sing alus, Apa kata orang yang lewat aduh jalur tasi jalannya jelek yah ga seperti di dareah A, B, C :P kalo saya pengelolanya pasti malu da". Makin sini mungkin tenaga sayapun semakin melemah tepat di depan masjid icen saya merasakan ngilu yang sangat.. hingga sedikit berteriak juga soalnya sakit sih... hadeh... kitapun berhenti dan istirahat, waktu menunjukan pukul 03 : 36 dan apaboleh buat kitapun cari ganjel buat pundak biar tidak terlalu sakit dan kita lanjutkan. Hingga akhirnya di jalan layang rajapolah kita gantian, saya yang menyetir dan bapak yang menggendong sepeda, soalnya di rajapolah jalannya tidak terlalu padat karena kebanyakan mobil-mobil lurus ke jalur ciamis - cihaurbeti. Sayapun menyetir hingga sampai indihiang tepatnya terminal bapak minta berhenti sebentar dan membetulkan gendongan sepedanya, kemudian kita jalan lagi, dan di Perapatan bunderan PERBU Mangkubumi kembali bapak minta berhenti utnuk membetulkan posisi gendong yang tandinya oleh tangan kiri sekarang tangan kanan, Kitapun lanjutkan perjalanan, karena ini sudah dekat dengan rumah beberapa menit berlalu akhirnya kita sampai deh kerumah tercinta di Gang Aroow No 16 B. Haduh... berasa plong.... dan motorpun langsung dimasukan ke garasi, namun sepeda saya bawa ke ruang tamu untuk diperlihatkan ke mamah, kaka, dan adik-adik, dan ternyata suami kaka saya sudah ada dan merekapun melihat sepeda saya, dan kita bercerita selama perjalanan sambil makan sahur. dan kemudian lanjut sahalat subuh dan Tidur.


Alhamduilahirobilalamin ya allah engkau telah memberikan keselamatan dalam perjalanan hambamu ini. Dan pagiharinya ketika saya terbangun sepeda telah dicoba oleh bapak saya. Ya katanya cukup enakeun. Saya bilang piraku we mun teu enakeun teh...



Ginda Ersigit : Perjuangan untuk sebuah sepeda

Tentang Ginda Buku

Pria yang lahir dari keluarga sederhana dengan hobi bersepedah, yang telah memulai usaha dibidang perbukuan PAUD sejak 2012. Terimakasih atas kunjungannya, salam Sehat, Cerdas, Ceria.

1 komentar:

  1. Hai all, ada promo baru nih dengan bayaran lumayan, cukup posting atau tulis review Anda akan mendapat bayaran tanpa batasan. Semakin banyak Anda posting atau menulis review maka semakin besar bayaran yang Anda terima. Untuk informasi lebih lanjut silahkan cek link ini ya guys: http://casinofounder.com/promosi/?lang=id


    BalasHapus


Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Follow by Email

Translate

Note

Terimakasih atas minat dan kepercayaan anda kepada kami. Untuk setiap teransaksi akan kami proses secepat mungkin, dan apabila terjadi keterlambatan mohon memaklumi karena keterbatasan waktu, sarana dan prasarana yang terkadang mengalami kendala.