SELAMAT DATANG DI GINDA BUKU

Distributor Buku TK PAUD dan RA | Perjalanan Hidup Owner
Temukan Saya di

Hari Terucapnya Janji Suci



By  Ginda Buku     20.39    Label: 


Dan benar saja perkiraan saya mengenai Monita adalah Jodohku. Tepatnya tanggal 17 Juli 2016 Kami diperkenankan untuk mengucapkan Janji Suci sehidup semati di depan penghulu dan keluarga besar.

2 Minggu menjelang Ramadhan saya disibukan dengan persyaratan yang sebagai mana mestinya dibawa oleh mempelai laki-laki, ups... salah tepatnya calon mempelai, NA bin Numpang Nikah. Dalam proses pembuatannya memang Mudah, dan pada waktu itu saya berencana untuk membuatnya sendiri, dimulai mengumpulkan informasi dari teman dan mbah google akhirnya tepat pada pukul 10 : 00 WIB saya menyambangi kediapam Bapak RT Uli. Yes... itu adalah nama Asli RT dimana saya tinggal, Assallamualaikum... Pak.. Walaikumsalam... kuma cep... Peryogi surat pengantar pak.. Kangge naon cep.. Kangge ngadamel NA.. Uluh.. alhamdulilah atuh nya.. nya ngengingkeun ka orang maha... Banjar Pak. dst.. dan akhirnya Surat pengantar RT saya dapatkan, langsung saja saya menyambangi rumah Bapak RW Herman, yah ini adalah nama asli juga dari ketua RT tempat dimana saya tinggal. Hanya saja disini pak RW tidak ada dan akhirnya saya putuskan langsung cuss... Kelurahan saja.

"Jangan pernah berfikir bisa Bikin NA Sendiri Bro.. Juli/2016"

Setibanya dikelurahan saya langsung menemui petugas dan memberikan surat pengantar untuk bikin NA, dengan diskusi sana sini hasilnya petugas Desa menyuruh saya untuk bikin ke Amil setempat. Dan well... akhirnya pas sore harinya saya minta anter kaka untuk bikin NA dan memang mudah sekali kita cukup siapkan persyaratan foto copy KTP & KK dalam waktu kurang dari 204 NA pun Jadi deh.. dengan mahar lebih dari anggaran normal tentunya. Tapi sudahlah tidak jadimasalah yang pening NA sudah aku dapatkan.. he..he..


Minggu pagi tanpa banyak basa-basi saya langsung berangkat ke Kota Banjar menemui Calon istri tercinta wes... dah langsung kita temui amil setempat dan meminta bantuannya agar dapat mempersiapkan segala urusan administrasi penikahan yang akan dilaksanakan nanti tanggal 17 Juli 2016. Dan alhamdulilah semua berjalan dengan lancar. Tinggal berfikir bagaimana mendapatkan Dana untuk acara pernikahan nanti yang akan berlangsung 1,5 bulan lagi.


Hari demi hari saya lalui dengan penuh ketenangan, asli hanya bisa bersyukur ke hadirat rahmat allah yang maha kuasa, jika saya fikir-fikir dari awal sampai hari H saya tidak pernah dipusingkan dengan masalah finansial, bukan karena saya atau orang tua saya banyak uang, memang mungkin tuhan tidak membebankannya pasa saya, bahkan yang ada saya sangat dikhawatirkan oleh-keluarga keluarga saya, bahkan ada pula yang wanti-wanti agar jangan membebankan apapun untuk acara pernikahan YES... seperti biasa perkataannya selalu nyelekitt.... dihati ku hahaha... tapi alhamdulilah sebagai orang kecil saya udah terbiasa, namun yang harus diketahui sedikitpun saya tidak pernah berfikir meminta bantuan kepada siapapun... bahkan orang tua saya sendiripun saya tidak meminta dan menerima apapun karena untuk hal ini saya benar-benar mau mandiri. catet yah.. ( Astagfirulohh... ) orang namanya manusia ada-ada saja.


Wakutupun berjalan dan akhir tahun ajaran baru tiba, dimomen ini lah andalan saya untuk mencari pendapatan yang mana alhamdulilah sesuai prediksi relasi yang di PAPUA kembali Order buku paket malah tahun ini dengan Alat Tulis Lengkapnya yang kurang lebih total pembelanjaannya Rp, 13,500,000,- Alhamdulilah saya sangat senang sekali, dan beberapa hari kemudian saya menerima telefon dari Batam yang mana intinya minat dengan Porduk PAKET MATERI TEMATIK saya juga, hmm... sambil bertanya-tanya apakah serius, namun sebagai penjual saya selalu melayaninya dengan baik hingga Alhamdulilah Batam pun jadi order dengan Nominal Rp. 9,500,000,- dengan order dari dua ini saja saya sudah mengantongi Rp. 23,000,000,- belum lagi orderan-orderan yang kecilnya. Nah disinilah saya benar-benar merasakan yang namanya Asal ada niat baik pasti tuhan memberikan rezekinya/mencukupi.

"Katanya menjelang Acara itu pasti Deg-degan dan gak karuan, tapi ko tidak ya ?!@$%..."

Hingga Menjelang hari raya Idul Fitri alhamdulilah saya tidak pernah merasakan gundah, rezeki terus mengalir sedikit-sedikit, dan Kaka dan Ibu merupakan orang yang paling membantu dalam acara pernikahan saya. Dan Lebaranpun tiba seperti biasa saya menyambangi keluarga besar yang ada dikidul Culamega dan nenek di Galunggung, untuk keluarga Kidul tidak terlalu mempertanyakan soal acara pernikahan saya mungkin karena kondisi bapak saya yang kurang, kurang segala-galanya baik perhatian ke sodara ataupun finansial wkwkwkwk.... sedang Keluarga di Galunggung lah yang paling antusias dan menyokong dukungan untuk acara pernikahanku nanti, Alhamdulilah... hingga 7 Hari menjelang Acara saya masih diberikan ketenangan hati.

"Jas yang disiapkan ternyata tidak Cukup x_x"

Malam sebelum acara berlangsung saya disibukan dengan mencari jas yang cukup, sebenarnya ini salah saya karena tidak mau mencoba jauh-jauh sebelum hari, karena fikir saya pasti cukup secara ukuran badan saya dan kaka kan sama. Eh ternyata tidak, terpaksa deh malem-malemnya pergi ke temen mamah untuk pinjem Jas. Setelah pilih - pilih akhirnya nemu yang cocok dan tidur deh... Hingga pagipun datang, kami mulai mempersiapkan apa yang harus disiapkan, mulai dari pakaian makanan dan apapun itu, seperti biasa selalu banyak program yang rancu antara ayah dan kakanya, kalo saya sih tidak ambil pusing terserahlah.. Mamah merias wajahnya sendiri, Kaka dan Adik perempuanku pergi kesalon unuk makeup, dan saya sih duduk-duduk aja sambil nunggu yang lain yang satu-persatu datang, hingga akhirnya waktu menunjukan pukul 8 dan semuanya telah datang tinggal keluarga Galunggung yang belum, dan akhirnya kita berangkat duluan 8 Mobil dan keluarga Galunggung biar langsung ke temat acara saja.

"Sepanjang Jalan Mengobrol Saja"

Kami berangkat menggambil jalan Cimaragas dimulai dari tasik sampai Banjar saya mengobrol hangat dengan bude dan pakdhe saya, bukan seputar acara pernikahan tapi tentang kehidupan saya kakak dan orang tua, ya sesekali selalu ada obrolan lucu juga sih kalo yang namanya obrolan keluarga kan pastinya banyak ledek meledek nya wkwkwkw.... Hingga tibalah di Kota Banjar tepatnya Desa Jajawar dimana Monita tinggal, dan kitapun berhenti di rumah Teh Corry dulu karena saya harus ganti baju pengantin disini, sambil menunggu ganti baju para pengiring dipersilahkan makan dulu, hingga persiapan beres kitapun berangkat. Dan baki lamaran pun dikeluarkan dari mobil sebanyak 20 baki, yang mana dihias oleh mamahku sendiri, dan Pak Dhe bilang Wah bener-bener ginda ngajadikeun ieu mah saya hanya tersenyum, mungkin karena saya orang kecil kaliya, ornag ini hal biasa dan lumrah ko. Memang sebelumnya saya disarankan jangan pake acara udah akad nikah aja dan kalo mau makan ke rumah makan aja paling habis 1jt, kurang lebih gitulah kata pak dhe kawalu saya... yah memang gak salah juga sih mengingat orang tua saya hanya seorang gembala Domba, dan mamah salon kecil-kecilan, dan saya hanya jualan Majalah. Tapi saya itu salah seorang yang tidak mau disepelekan atau dikhawatirkan oleh orang lain. Yes... alhamdulilah.. dengan ini saya bisa membuktikan bahwa saya tidak semenyedihkan yang keluarga saya bayangkan. Memang tradisi disaya itu kalo namanya Hajat/Acara pernikahan itu pasti orang tua yang menghandel. Ups.. udah lah...

"Ternyata disambut Lengkser"
 


Dari rumah teh Corry paling 100 Meter lah menuju rumah monita, dan setelah kami berjalan beberapa langkah akhirnya pihak panitia acara memberhentikan, dan setelah beberapa lama munculan si lengser dan tarian payung yang diperagakan oleh A Agus teman pegawai Desa setempat. Dari sini acara demi acara mulai berlangsung sebagaimana mestinya mulai dari penyambutan dan serah terima hingga puncak acara yaitu ijab kabul, alhamdulilah semuanya berjalan lancar sedikitpun saya tidak ada rasa gentar atau gemper kalo kata orang sunda mah, ijab kabul lancar jaya malah yang salah wali nikahnya xiixixi.... Memang seperti yang saya katakan di artikel sebelumnya bahwa Inten Monita ini wanita yang saya cari kalo alaynya wanita yang selalu saya impikan sejak dulu, dan gak nyangka tuhan memberikannya untuk saya. Maha Kuasa Allah dengan segala karunianya. Hingga Acara berakhir alhamdulilah semuanya berjalan lancar tanpa ada kendala.



"Akhirnya MALAM PERTAMA..."

Tuttt......................................Sensor.......:D

Tentang Ginda Buku

Pria yang lahir dari keluarga sederhana dengan hobi bersepedah, yang telah memulai usaha dibidang perbukuan PAUD sejak 2012. Terimakasih atas kunjungannya, salam Sehat, Cerdas, Ceria.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar


Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Follow by Email

Translate

Note

Terimakasih atas minat dan kepercayaan anda kepada kami. Untuk setiap teransaksi akan kami proses secepat mungkin, dan apabila terjadi keterlambatan mohon memaklumi karena keterbatasan waktu, sarana dan prasarana yang terkadang mengalami kendala.